Fakta-fakta Persidangan Hari Kedua Kasus Kematian George Floyd, 3 Remaja Hadir sebagai Saksi

Genevieve Hansen, petugas pemadam kebakaran dan EMT Minneapolis, tidak sedang bertugas pada 25 Mei lalu ketika ia melihat petugas polisi Derek Chauvin menekan lututnya ke leher seorang pria kulit hitam yang diborgol. Melihat pria itu yang sekarang dikenal sebagai George Floyd berada dalam kesulitan, Hansen mencoba memberi tahu petugas siapa dirinya dan bersedia membantu. "Saya segera memperkenalkan diri saya karena saya perhatikan dia membutuhkan perhatian medis," Hansen bersaksi pada hari kedua persidangan Chauvin.

"Kupikir wajahnya tampak bengkak, itulah yang akan terjadi jika Anda meletakkan beban pria dewasa di leher seseorang." Hansen adalah satu di antara enam orang yang bersaksi pada hari Selasa (30/3/2021) dalam sidang kasus kematian George Floyd. Kebanyakan dari mereka menggambarkan perasaan tidak berdaya saat berusaha memastikan polisi Chauvin tidak membunuh Floyd saat itu.

Dilansir INSIDER, berikut hal hal inti dalam persidangan hari kedua Derek Chauvin, polisi di balik kematian pria kulit hitam George Floyd. Saat orang orang yang berada di lokasi kejadian memohon agar Chauvin membebaskan Floyd, Hansen memperhatikan bahwa wajah pria itu bengkak dan ditekan ke tanah. Kesadarannya menurun.

Seiring berjalannya waktu Hansen terus memohon kepada petugas di tempat kejadian agar dia boleh memeriksa denyut nadinya, atau setidaknya polisi itulah yang melakukannya sendiri. Hansen menjadi lebih kesal karena ia tidak menyelesaikan langkah yang diperlukan untuk membuat Floyd tetap hidup. Hansen berkata dia mencoba untuk campur tangan, bertanya pada Chauvin dan Petugas Tou Thao apakah dia bisa memeriksa denyut nadi Floyd.

Thao menjawab, "jika Anda benar benar petugas pemadam kebakaran Minneapolis, maka Anda akan tahu lebih baik untuk terlibat," kata Hansen. Hansen bersaksi bahwa dia prihatin dengan nyawa Floyd ketika melihat cairan tubuh, yang diyakini mungkin air seni pertanda bahwa seseorang sedang sekarat atau telah meninggal. "Saya sangat ingin membantu tapi tidak mendapatkan apa yang perlu saya lakukan, saya tidak mendapat akses," katanya sambil menangis.

Darnella Fraizer, yang berusia 17 tahun ketika Floyd terbunuh pada Mei 2020, berada di tempat kejadian sedang berjalan jalan dengan sepupu kecilnya untuk membeli makanan ringan di Cup Foods. Ketika Fraizer mendengar Floyd berteriak minta tolong, dia menyuruh sepupunya yang berusia 9 tahun ke dalam toko karena tidak ingin sepupunya itu melihat apa yang terjadi. Kemudian Fraizer mulai merekam kejadian itu di ponselnya.

Fraizer mengatakan kepada pengadilan bahwa dia yakin Chauvin berlutut lebih keras di leher Floyd saat terus merekam sementara pejalan kaki lainnya memintanya untuk berhenti. Dua gadis remaja lainnya Alyssa dan Kaylynn juga merekam kejadian itu dan meminta Chauvin untuk melepaskan leher Floyd. Alyssa sedang mengantar Kaylynn ke Cup Foods dan ketika keduanya mendengar seorang pria memohon bantuan ketika mereka berhenti di toko.

Kaylynn memberikan teleponnya kepada Alyssa untuk mendokumentasikan peristiwa itu. "Saya bisa mendengar George menangis dan memohon kepada poisi untuk melepaskannya karena dia kesakitan," kata Alyssa. "Saya tahu waktu hampir habis atau sudah, bahwa dia akan mati," tambahnya.

Kaylynn mengatakan kepada juri bahwa dia ingat pernah memanggil para petugas, menanyakan mengapa Floyd masih ditahan. "Dia tidak melakukan kesalahan apa pun," kenang Kaylynn. "Dia diborgol."

Pada satu titik, dia ingat Chauvin menarik tongkat dan mengarahkannya ke arahnya dan orang lainnya. "Dia mengambil tongkatnya dan mulai mengguncangnya pada kami," kata Kaylynn. "Aku tidak tahu apa yang akan terjadi … aku takut pada Chauvin."

Dalam pernyataan pembukaannya, pengacara Chauvin Eric Nelson mencoba menggambarkan bahwa para pengamat yang mengelilingi tempat kejadian adalah kelompok nakal yang mengganggu petugas untuk menangani tahanan mereka. Namun, para pengamat itu bersaksi bahwa menangani Floyd adalah apa yang mereka serukan. Donald Williams, seorang seniman bela diri profesional dan penjaga keamanan, bersaksi bahwa dia menyaksikan Chauvin menggunakan "blood choke" pada Floyd, membatasi pernapasannya.

Setelah mengamati adegan itu, Williams mulai berteriak meminta agar Chauvin melepaskan leher Floyd. Seiring berjalannya waktu, dia mulai mengumpat dan memanggil nama Chauvin. Hansen pun begitu.

"Saya menjadi sangat marah setelah Floyd dimasukkan ke dalam ambulans dan tidak ada gunanya mencoba berunding dengan mereka lagi karena mereka baru saja membunuh seseorang," katanya. "Saya tidak tahu apakah Anda pernah melihat ada yang terbunuh, tapi itu mengecewakan," tambah Hansen kemudian. Nelson bertanya kepada beberapa remaja apakah kerumunan itu melakuan kekerasan atau mengancam.

"Tidak," jawab Kaylynn. "Mereka hanya menggunakan suara mereka." Baik Hansen dan Williams menelepon 911 setelah kejadian tersebut untuk melaporkan bahwa mereka melihat seorang pria dibunuh oleh polisi. "Saya yakin saya menyaksikan pembunuhan," kata Williams.

"Saya merasa perlu memanggil polisi untuk menangkap polisi." Chauvin, yang tertangkap dalam video berlutut di leher Floyd selama lebih dari sembilan menit, menghadapi dakwaan pembunuhan tingkat dua, pembunuhan tingkat tiga, dan pembunuhan tidak berencana tingkat dua. Kesaksian dalam persidangan Chauvin akan berlanjut pada Rabu pagi waktu setempat.

George Floyd adalah pria kulit hitam yang tewas di tangan polisi pada 25 Mei 2020 lalu. Floyd ditahan karena diduga menggunakan uang palsu untuk membeli rokok. Polisi Derek Chauvin yang menangani Floyd saat itu, memborgol tangan Floyd ke belakang dan menjatuhkannya ke tanah.

Tak cukup, Chauvin juga menekan leher Floyd dengan lututnya hingga Floyd tak lagi bernapas. Aksi itu menuai gelombang kemarahan di Amerika, di mana Chauvin dianggap melakukan tindakan rasisme terhadap Floyd.

Leave a Reply

Your email address will not be published.